Ternyata Amplop

30 Jul 2013

Gue masih ingat pertama kali gue shalat Ied. Waktu itu ga salah usia gue sekitar kelas 1 SD lah. Pagi-pagi setelah di bangunin orang tua gue langsung nunggu giliran buat mandi. Setelah mandi langsung pakai baju baru. Kemudian di tanyain orang tua.

“Mau shalat dimana?” Tanya emak gue

“Di deket rumah aja mah” Balas gue

“Yakin? Kita semua mau shalat di kampung lho.” Tanya emak gue meyakinkan.

“Iya mah disini aja. Ntar abis shalat baru jemput ya?” Pinta gue.

Iya soal shalat ied keluarga gue emang demokratis. Anak-anak ditanyain mo shalat dimana. Dua kakak gue milih ikut mama yang shalat di Kampung. Bapak gue milih buat shalat di mesjid desa sebelah karena beliau pengurus Masjid. Dan gue sendiri milih buat bertahan di Masjid deket rumah.

Ada alasan khusus kenapa gue milih buat bertahan sendirian di Masjid deket rumah. Ceritanya tiap Ramadhan anak-anak di kampung ini dikumpulin buat tadarusan. Iya kami malem-malem sampe jam 12an ngaji gitu di Masjid rame-rame. Dan di 2 malam terakhir Ramadhan di adakanlah lomba ngaji. Nah pas lebaran adalah waktu yang di tunggu-tunggu buat bocah-bocah seumuran gue. Karena rewardnya adalah saat itu.

Pas nyampe di Masjid rasanya kok lama banget yah shalat Ied selesenya. Mana sebelum shalat pengurus cuap-cuap dulu soal keuangan masjid sambil ngumpulin sedekah. Rasanya waktu berjalanan lama. Setelah selese shalat gue bingung. Kok ada ceramah segala. Maklum waktu itu gue belum tau.

Dan tibalah saat yang dinanti-nanti. Gue deg-degan. Jantung rasanya berdetak kencang banget. Gue berharap bisa juara satu biar dapet hadiah yang banyak. Dan setelah dinanti-nanti ga ada nama gue. Akhirnya gue sadar kalo gue cuma bakalan dapet amplop berisi duit yang lumayan buat bocah. Iya karena semua peserta dapet hadiah hiburan.

Jadi itulah cerita shalat Ied Pertama gue. Alasannya nungguin pengumuman pemenang lomba musabaqah yang ternyata dapet amplop doang. Hehehe


TAGS Lebaran shalat ied


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post